Thursday, 29 December 2011

BAB 1



                                                                                           BAB 1
"Bisingnya kelas....sakit telinga aq......Hana marah lah diorang.....bising sngat lah"kata Aina ,sahabat baik Hana                     .
"Aku malas lah ,bukan diorang nak dengar pun...wat sakit tekak aku je"balas Hana
"Ala diorang tak kan berani bising lepas kau tengking diorang ,si zahir tu yang mulut becok terus jadi pendiam lepas ko tengking  dia..."kata Aina
"Yelah", lalu hana bangun dari tempat duduk nya ,dengan suara yang lantang Hana berkata
"Senyaplah...sakit telinga aq "   Kelas yang tadi riuh rendah terus berubah seperti di tanah perkuburan...
Lalu Hana duduk semula.kelas yang senyap berubah menjadi bising dengan bunyi  orng berbisik...                                                    
 "Kan aq dah kata diorang tak kan dengar cakap aq" kata Hana.                        
 "Tak pe lah sekurang-kurangnya ko dah tegur diorang,diorang ni bising sebab diorang tengah mengumpat kau,kau dapat pahala."balas Aina
"Yelah tu" kata Hana
Selepas makan malam,Hana menolong mak nya mengemas meja makan sambil berbual-bual.                                                     
"Hana,kau dah dewasa ,dah besar panjang ,dah boleh khawin....jangan dikenang orng yang pergi....yang pergi tak kan kembali...."kata Mak Hana.
Ia mengiatkan Hana pada kenangan yang merubah hidupnya selamanya.
Kerana prisip ini......2 tahun dia cuba membalut kelukaan yang selama ini terbalut rapi mula tersingkap. "Hana,malam ni Fakrul ambil ,kita pergi dinner....ok...?"kata Fakrul
"Malas lah,ada perbentangan lah esok ,Hana tak ready lagi...lain kali boleh tak...?"balas Hana
"Tak boleh ,Fakrul ade benda penting nak cakap...." kata Fakrul.
"Cakap je lah sekarng" kata Hana.
"Tak boleh,benda yang Fakrul akan menentukan masa depan kita.Lagi satu fakrul nak kenalkan Hana dengan seseorang" Fakrul membalas.
"Yelah.....,Yelah....  Pukul bape fakrul nak ambil Hana.." Hana menantikan jawapan Fakrul sambil memikirkan siape lah orang yang ingin Fakrul  ingin kenalkan.

Selepas pulang, dari universiti...,Hana terus bersiap selepas solat , Hana sempat memberitahu mak nya yang dia ingin dinner dengan Fakrul, ingin diperkenalkan seseorang pada nya..
"Entah..,entah dia nak kenal kan angah dengan mak dia kot...Angah tahu lah Fakrul suka wat idea gila dia," usik Puan Sarah ketika Hana memberitahu ingin menggenalkan seseorang kpda nya. Dari jauh lagi Hana dapat melihat dengan jelas perempuan yang sedang melambai kearah kami..,   apabila Fakrul melihat wanita yang dalam linkungan 20an.
Tangannya yang ada digenggaman Fakrul terus dilepaskan.
Di dalam hati Hana pelbagai persoalan bermain hingga boleh menembus langit yang membiru......haha..mengarut je,,ko ni Hana."kata hatinya.Fakrul sudah jauh ke hadapan,lalu duduk di sebelah wanita tersebut lalu memaut pinggangnya. "Hana ini Fakrul kenalkan ,ini isteri Fakrul...Suria namanya....
,kami  menikah hujung tahun lalu.." kata Fakrul dengan tenang.
Tesirap darah Hana ,bagai sebuah bebah menghempap bahunya ...beribu kenangan terbayang di matanya.                                                                 
  "Sampai hati kau Fakrul wat Hanaa"kata Hana di dalam hati.
"Hana....,Hana...!!! "panggil Suria apabila mengesan perubahan yang besar di wajah Hana.
Hana yang terkejut dengan panggilan itu tersentak.
"Ye....,Ye....., "Berangan ke ,terkenang siapa kekasih ke"balas Suria
Fakrul yang mendengar merasa sangat cemburu dengan ape yang isterinya katakan. Untuk menghilangkan malunya,Hana ketawa sambil menidakkan kata isteri Fakrul. Lalu Hana menanyakan bagaimana mereka berkenalan...
Selepas 2 jam berbual Hana meminta izin untuk pulang, Fakrul menawarkan diri untuk menghantar kan Hana....
Hana sesungguhnya Hana ingin mengelak dari berada dekat disamping Fakrul selepas semua kenangan dilalui bersama....
"Sampai hati ,fakrul wat Hana camni... "desak Hana"
Fakrul hanya mendiam kan diri dengan perasan malunya kerana telah mendustai
cinta murni seorang gadis yang amat tulus mencintainya.Ya allah ,berdosakah aq kerana menjadi penyebab sekeping hati terluka..tapi siapa yang pedulikan hati ku ini..Sepanjang perjalanan tiada bicara ,gelak ketawa yang membuai perasaan. Sepi seribu bahasa..hanya kedengaran corong radio yang membingitkan telinga.
Hana..Hana!!!...berangan pulak anak dara seorang ni.
Cepat sikit kemas meja tu..kamu ni..eishhhh..tak berubah,suka sangat berangan nak jadi pak pandir ke..kata mak Hana.
Selepas mengemas meja,Hana masuk ke dalam biliknya yang cukup sempurna dan menjadi idaman ramai gadis sekarang..Warna biru laut yang menjadi idamannye..
.Ada kenangan yang menyebabkan Hana memilih warna itu.
Telalu sukar untuk dicerita.
Sedang hayut dibuat perasaan,akhirnya Hana terbuai mimpi indahh bertemu dengan cinta sejatinya yang entah bile dapat bertemu di alam realiti.





No comments:

Post a Comment